Novia Virgo Girl

Jadilah Pemuda yang Berkreasiii

Bank May 20, 2011

Filed under: all about task — Novia Khairun Nisa @ 1:04 pm

Bank  adalah lembaga perantara keuangan yang menerima simpanan dan deposito ke saluran tersebut kegiatan pemberian kredit, baik secara langsung atau melalui pasar modal. Sebuah bank menghubungkan pelanggan dengan defisit modal untuk pelanggan dengan surplus modal.
Perbankan umumnya merupakan industri yang diatur, dan pemerintah pembatasan pada kegiatan keuangan perbankan mengalami bervariasi dari waktu ke waktu dan lokasi. Himpunan saat ini standar modal bank global disebut Basel II. Di beberapa negara seperti Jerman, bank secara historis dimiliki saham utama di perusahaan industri sementara di negara lain seperti Amerika Serikat bank dilarang memiliki perusahaan non-finansial. Di Jepang, bank biasanya perhubungan badan memegang lintas-saham yang dikenal sebagai keiretsu tersebut. Di Islandia bank memiliki peraturan sangat ringan sebelum runtuh 2008.
Bank tertua yang masih ada adalah Monte dei Paschi di Siena, yang berkantor pusat di Siena, Italia, dan telah beroperasi terus-menerus sejak 1472.

Sejarah

Sejarah perbankan

Perbankan dalam pengertian modern kata dapat ditelusuri ke Italia Renaissance dan awal abad pertengahan, ke kota-kota kaya di utara seperti Florence, Venesia dan Genoa. Para Bardi dan keluarga Peruzzi didominasi perbankan di abad ke-14 Florence, mendirikan kantor cabang di banyak bagian lain dari Eropa Mungkin. Bank Italia paling terkenal adalah bank Medici, yang didirikan oleh Giovanni Medici pada 1397. Keadaan awal dikenal deposito bank, Banco di San Giorgio (Bank of St George), didirikan pada tahun 1407 di Genoa, Italia.
Bank dapat ditelusuri kembali ke kuno kali bahkan sebelum uang ketika kuil digunakan untuk menyimpan komoditas. Selama abad ke 3, bank di Persia dan wilayah lain di Kekaisaran Persia Sassanid menerbitkan surat kredit yang dikenal sebagai Ṣakks. Muslim pedagang diketahui telah menggunakan sistem cek atau ṣakk sejak zaman Harun al-Rashid ( abad ke-9) dari kekhalifahan Abbasiyah. Pada abad ke-9, seorang pengusaha muslim bisa kas bentuk awal dari pemeriksaan di Cina ditarik pada sumber-sumber di Baghdad,  sebuah tradisi yang secara signifikan diperkuat pada abad 13 dan 14, selama Kekaisaran Mongol. Fragmen ditemukan di Kairo Geniza menunjukkan bahwa pada abad ke-12 cek sangat mirip dengan sendiri kami digunakan, hanya lebih kecil untuk menghemat biaya di atas kertas. Mereka berisi jumlah yang harus dibayar dan kemudian perintah “sehingga Mei dan begitu membayar pembawa seperti dan seperti jumlah”. Tanggal dan nama penerbit juga jelas.

Asal kata
Bank Kata dipinjam dalam bahasa Inggris Pertengahan dari Banque Tengah Perancis, dari Banca Old Italia, dari Tinggi bertamasya Old Jerman, bank “bangku, counter”. Bangku digunakan sebagai meja atau counter pertukaran selama Renaissance oleh bankir Florentine, yang digunakan untuk melakukan transaksi mereka di atas meja ditutupi oleh taplak meja hijau.

Bukti awal aktivitas uang-perubahan yang digambarkan pada koin perak dram Yunani dari koloni Yunani kuno Trapezus di Laut Hitam, Trabzon modern, c. 350-325 SM, yang disajikan di Museum Inggris di London. koin menunjukkan meja bankir (trapeza) sarat dengan koin, pun pada nama kota. Pada kenyataannya, bahkan saat ini dalam bahasa Yunani modern kata trapeza (Τράπεζα) berarti baik meja dan bank.
Definisi

Definisi bank bervariasi dari satu negara ke negara. Lihat halaman negara yang bersangkutan (di bawah) untuk informasi lebih lanjut.

Berdasarkan hukum umum Inggris, bankir didefinisikan sebagai orang yang menjalankan bisnis perbankan, yang ditetapkan sebagai:

* Melakukan giro untuk pelanggannya
* Membayar cek yang ditarik pada dirinya, dan
* Mengumpulkan memeriksa pelanggannya.

Banco de Venezuela Coro.
Di kebanyakan jurisdiksi hukum umum ada Bills of Exchange Act yang codifies hukum sehubungan dengan surat berharga, termasuk cek, dan Undang-undang ini berisi definisi hukum dari bankir istilah: bankir termasuk tubuh orang, baik kelompok atau tidak, yang menjalankan bisnis perbankan ‘(Bagian 2, Interpretasi). Meskipun definisi ini tampak melingkar, sebenarnya fungsional, karena menjamin bahwa dasar hukum untuk transaksi perbankan seperti cek tidak bergantung pada bagaimana bank ini disusun atau diatur.

Bisnis perbankan di banyak negara common law Inggris tidak didefinisikan oleh undang-undang tetapi oleh hukum umum, definisi di atas. Di lain Bahasa Inggris yurisdiksi hukum umum ada definisi hukum dari usaha bisnis perbankan atau perbankan. Ketika melihat definisi ini sangat penting untuk diingat bahwa mereka adalah mendefinisikan bisnis perbankan untuk tujuan undang-undang, dan belum tentu pada umumnya. Secara khusus, sebagian besar definisi dari undang-undang yang memiliki tujuan entri mengatur dan mengawasi bank daripada mengatur bisnis yang sebenarnya perbankan. Namun, dalam banyak kasus definisi hukum erat cermin satu hukum umum.

Contoh definisi hukum:
* “Bisnis perbankan” berarti bisnis menerima uang di rekening giro atau deposito, membayar dan mengumpulkan cek ditarik oleh atau dibayar oleh pelanggan, pembuatan uang muka kepada nasabah, dan termasuk bisnis lain seperti Otorita dapat memberikan resep untuk keperluan Undang-undang ini; (Banking Act (Singapura), Bagian 2, Interpretasi).

* “Bisnis perbankan” berarti usaha salah satu atau kedua hal berikut:

1. menerima dari uang masyarakat umum pada saat ini, deposito, tabungan atau rekening serupa lainnya harus dikembalikan saat diminta atau dalam waktu kurang dari [3 bulan] … atau dengan jangka waktu panggilan atau pemberitahuan kurang dari periode tersebut;
2. membayar atau mengumpulkan cek yang ditarik oleh atau dibayar oleh pelanggan

Sejak munculnya EFTPOS (Transfer Dana Elektronik di Point Of Sale), kredit langsung, debit langsung dan internet banking, cek telah kehilangan keutamaan dalam sistem perbankan yang paling sebagai instrumen pembayaran. Hal ini menyebabkan ahli teori hukum untuk menunjukkan bahwa definisi berbasis cek harus diperluas untuk mencakup lembaga keuangan yang melakukan giro bagi pelanggan dan memungkinkan pelanggan untuk membayar dan harus dibayar oleh pihak ketiga, bahkan jika mereka tidak membayar dan mengumpulkan cek.
Perbankan

Bank bertindak sebagai agen pembayaran dengan melakukan pemeriksaan atau giro bagi pelanggan, membayar cek yang ditarik oleh nasabah di bank, dan mengumpulkan cek disetor ke rekening giro nasabah. Bank juga memungkinkan pembayaran pelanggan melalui metode pembayaran lain seperti transfer, EFTPOS, dan ATM.
Bank meminjam uang dengan menerima dana disimpan di rekening giro, dengan menerima deposito berjangka, dan dengan menerbitkan efek hutang seperti uang dan obligasi. Bank meminjamkan uang dengan membuat uang muka kepada nasabah pada rekening giro, dengan membuat kredit angsuran, dan oleh investasi dalam efek hutang efek dan bentuk lain dari pinjaman uang.
Bank memberikan hampir semua layanan pembayaran, dan rekening bank dianggap diperlukan oleh sebagian besar, individu bisnis dan pemerintah. Non-bank yang memberikan layanan pembayaran seperti perusahaan remittance biasanya tidak dianggap sebagai pengganti yang memadai untuk memiliki rekening bank.
Bank meminjam dana paling dari rumah tangga dan bisnis non-keuangan, dan meminjamkan dana sebagian besar rumah tangga dan bisnis non-keuangan, tapi non-bank pemberi pinjaman memberikan pengganti yang cukup signifikan dan dalam banyak kasus untuk pinjaman bank, dan dana pasar uang, kas percaya manajemen dan non-bank lembaga keuangan di banyak kasus memberikan pengganti cukup untuk bank untuk tabungan pinjaman juga.
Saluran

Bank menawarkan saluran yang berbeda untuk akses perbankan dan layanan lainnya:

* ATM adalah mesin untuk mengeluarkan kas dan kadang-kadang mengambil deposito tanpa perlu untuk teller bank manusia. Beberapa ATM menyediakan layanan tambahan.
* Cabang adalah lokasi ritel

* Call center

* Mail: sebagian besar bank menerima deposito cek melalui mail mail dan gunakan untuk berkomunikasi dengan pelanggan mereka, misalnya dengan mengirimkan laporan
* Mobile banking adalah metode yang menggunakan ponsel seseorang untuk melakukan transaksi perbankan
* Perbankan online adalah istilah yang digunakan untuk melakukan transaksi, dll pembayaran melalui Internet

* Relationship Manager, kebanyakan untuk perbankan swasta atau perbankan bisnis, sering mengunjungi pelanggan di rumah mereka atau bisnis
* Perbankan Telepon adalah layanan yang memungkinkan pelanggan untuk melakukan transaksi melalui telepon tanpa berbicara dengan seorang manusia
* Perbankan Video adalah istilah yang digunakan untuk melakukan transaksi perbankan atau konsultasi perbankan profesional melalui video jarak jauh dan koneksi audio. Video perbankan dapat dilakukan melalui mesin yang dibuat transaksi perbankan (mirip dengan mesin Automated teller), atau melalui konferensi video yang memungkinkan cabang bank.
Model Bisnis

Sebuah bank dapat menghasilkan pendapatan dalam berbagai cara yang berbeda termasuk bunga, biaya transaksi dan nasihat keuangan. Metode utama adalah melalui pengisian bunga atas modal meminjamkan kepada pelanggan. Keuntungan bank dari perbedaan antara tingkat bunga yang membayar untuk deposito dan sumber dana lain, dan tingkat bunga yang biaya dalam kegiatan pinjamannya.
Perbedaan ini disebut sebagai spread antara biaya dana dan tingkat bunga pinjaman. Secara historis, profitabilitas dari kegiatan pemberian kredit telah siklus dan tergantung pada kebutuhan dan kekuatan nasabah kredit dan tahap dari siklus ekonomi. Biaya dan keuangan nasihat merupakan arus pendapatan yang lebih stabil dan bank Oleh karena itu lebih menekankan pada baris ini pendapatan untuk kelancaran kinerja keuangan mereka.
Dalam 20 tahun terakhir bank-bank Amerika telah mengambil banyak tindakan untuk memastikan bahwa mereka tetap menguntungkan ketika menanggapi semakin perubahan kondisi pasar. Pertama, ini termasuk Gramm-Leach-Bliley, yang memungkinkan bank lagi untuk bergabung dengan rumah-rumah investasi dan asuransi. Penggabungan perbankan, investasi, dan fungsi asuransi memungkinkan bank tradisional untuk merespon tuntutan konsumen meningkat untuk “one-stop shopping” dengan memungkinkan cross-selling produk (yang, bank-bank harapan, juga akan meningkatkan profitabilitas).
Kedua, mereka telah memperluas penggunaan harga berbasis risiko dari pinjaman bisnis untuk kredit konsumen, yang berarti pengisian suku bunga yang lebih tinggi bagi pelanggan tertentu yang dianggap sebagai risiko kredit yang lebih tinggi dan dengan demikian meningkatkan kesempatan default atas pinjaman. Hal ini membantu untuk mengimbangi kerugian dari kredit macet, menurunkan harga pinjaman kepada mereka yang memiliki sejarah kredit yang lebih baik, dan menawarkan produk kredit kepada nasabah berisiko tinggi yang dinyatakan akan ditolak kredit.
Ketiga, mereka telah berusaha untuk meningkatkan metode pemrosesan pembayaran yang tersedia untuk masyarakat umum dan klien bisnis. Produk-produk ini termasuk kartu debet, kartu prabayar, smart card, dan kartu kredit. Mereka membuat lebih mudah bagi konsumen untuk dengan mudah melakukan transaksi dan halus konsumsi mereka dari waktu ke waktu (di beberapa negara dengan sistem keuangan yang terbelakang, masih umum untuk menangani ketat secara tunai, termasuk membawa koper berisi uang untuk membeli rumah).

Namun, dengan kemudahan kredit mudah, ada juga peningkatan risiko bahwa konsumen akan salah mengurus sumber keuangan mereka dan mengumpulkan hutang yang berlebihan. Bank menghasilkan uang dari produk kartu melalui pembayaran bunga dan biaya yang dikenakan kepada konsumen dan transaksi biaya untuk perusahaan yang menerima kartu-kartu. Hal ini membantu dalam membuat keuntungan dan memfasilitasi pembangunan ekonomi secara keseluruhan.

Produk
Sebuah masyarakat bekas bangunan, sekarang menjadi bank ritel modern di Leeds, West Yorkshire. Interior cabang Nasional Westminster Bank pada Castle Street, Liverpool
Eceran
* Bisnis pinjaman
* Cek account
* Kartu kredit
* Home pinjaman
* Asuransi penasehat
* Reksa Dana
* Pribadi Pinjaman
* Rekening tabungan

Bahasa

* Modal menaikkan (Ekuitas / Hutang / hibrida)
* Mezzanine keuangan
* Proyek keuangan
* Revolving kredit
* Manajemen Risiko (FX, suku bunga, komoditi, derivatif)
* Syarat Pinjaman

Risiko dan modal

Bank menghadapi sejumlah risiko dalam rangka untuk melakukan bisnis mereka, dan seberapa baik risiko tersebut dikelola dan dipahami merupakan pendorong utama di belakang profitabilitas, dan berapa banyak modal suatu bank wajib memiliki. Beberapa risiko utama yang dihadapi oleh bank antara lain:
* Risiko kredit: risiko kerugian [rujukan?] Timbul dari peminjam yang tidak melakukan pembayaran seperti yang dijanjikan.
* Risiko Likuiditas: resiko bahwa suatu jaminan atau aset tidak dapat diperdagangkan di pasar cukup cepat untuk mencegah kerugian (atau membuat keuntungan yang diperlukan).
* Risiko pasar: Risiko bahwa nilai portofolio, baik portofolio investasi atau portofolio perdagangan, akan menurun karena perubahan nilai faktor risiko pasar.
* Risiko operasional: risiko yang timbul dari pelaksanaan fungsi bisnis perusahaan.

Persyaratan modal adalah peraturan bank, yang menetapkan kerangka kerja mengenai bagaimana bank dan lembaga penyimpanan harus menangani permodalan mereka. Kategorisasi aktiva dan modal sangat standar sehingga dapat risiko tertimbang (lihat aset tertimbang menurut risiko).

 

Bank dalam perekonomian
Fungsi Ekonomi
Fungsi ekonomi dari bank meliputi
1. Masalah uang, dalam bentuk uang kertas dan giro dikenakan untuk memeriksa atau pembayaran pada pesanan pelanggan. Klaim ini pada bank dapat bertindak sebagai uang karena mereka dinegosiasikan atau harus dikembalikan saat diminta, dan karenanya senilai nominal. Mereka secara efektif dipindahtangankan oleh pengiriman saja, dalam kasus uang kertas, atau dengan menggambar penerima pembayaran cek yang bisa bank atau tunai.
2. Netting dan penyelesaian pembayaran – bank bertindak sebagai koleksi baik dan membayar agen untuk pelanggan, berpartisipasi dalam kliring antar bank dan sistem penyelesaian untuk mengumpulkan, menyajikan, akan disajikan dengan, dan membayar alat pembayaran. Hal ini memungkinkan bank untuk menghemat pada cadangan yang dimiliki untuk penyelesaian pembayaran, karena pembayaran ke dalam dan luar saling mengimbangi. Hal ini juga memungkinkan dalam kompensasi arus pembayaran antara wilayah geografis, mengurangi biaya penyelesaian di antara mereka.

3. Kredit intermediasi – bank meminjam dan meminjamkan back-to-back pada account mereka sendiri sebagai orang tengah.

4. Peningkatan kualitas kredit bank – bank meminjamkan uang kepada debitur komersial dan pribadi biasa (kualitas kredit biasa), tetapi debitur berkualitas tinggi. Peningkatan ini berasal dari diversifikasi aset bank dan modal yang menyediakan penyangga untuk menyerap kerugian tanpa default atas kewajibannya. Namun, uang kertas dan deposito umumnya tanpa jaminan, jika bank masuk ke kesulitan dan janji aset sebagai jaminan, untuk menaikkan dana yang dibutuhkan untuk terus beroperasi, ini menempatkan pemegang catatan dan deposan dalam posisi ekonomi subordinasi.
5. Transformasi Jatuh Tempo – bank meminjam lebih lanjut tentang utang permintaan dan hutang jangka pendek, tetapi memberikan pinjaman jangka yang lebih panjang. Dengan kata lain, mereka meminjam meminjamkan pendek dan panjang. Dengan kualitas kredit lebih kuat dari peminjam lainnya, bank dapat melakukan ini dengan isu menggabungkan (misalnya deposito menerima dan mengeluarkan uang kertas) dan pembelian kembali (misalnya penarikan dan pencairan uang kertas), menjaga cadangan kas, investasi dalam surat berharga yang dapat dengan mudah dikonversi ke kas jika diperlukan, dan meningkatkan dana pengganti yang diperlukan dari berbagai sumber (misalnya pasar tunai grosir dan pasar surat berharga).

Bank krisis


Bank rentan terhadap berbagai bentuk risiko yang telah memicu krisis sistemik sesekali. Ini termasuk risiko likuiditas (di mana banyak deposan dapat meminta penarikan yang melebihi dana yang tersedia), risiko kredit (kesempatan bahwa mereka yang berhutang uang ke bank tidak akan membayar itu), dan risiko tingkat bunga (kemungkinan bahwa bank akan menjadi tidak menguntungkan , jika suku bunga naik memaksa untuk membayar relatif lebih deposito dibanding yang diterimanya atas pinjaman).
krisis Perbankan telah mengembangkan beberapa kali sepanjang sejarah, ketika satu atau lebih faktor risiko telah terwujud untuk sektor perbankan secara keseluruhan. Tokoh contoh termasuk bank run yang terjadi selama Depresi Besar, di Tabungan AS dan krisis pinjaman di tahun 1980an dan awal 1990-an, krisis perbankan Jepang selama tahun 1990-an, dan krisis subprime mortgage di tahun 2000-an.

Ukuran industri perbankan global
Aset dari 1.000 bank terbesar di dunia tumbuh sebesar 6,8% pada tahun 2008/2009 keuangan ke rekor $ 96400000000000 sementara keuntungan menurun sebesar 85% menjadi $ 115bn. Pertumbuhan aset dalam kondisi pasar yang merugikan sebagian besar akibat dari rekapitalisasi. bank Uni Eropa memegang pangsa terbesar dari total, 56% pada tahun 2008/2009, turun dari 61% pada tahun sebelumnya. saham bank Asia meningkat dari 12% menjadi 14% selama tahun, sedangkan pangsa bank-bank AS meningkat dari 11% menjadi 13%. Biaya pendapatan yang dihasilkan oleh perbankan investasi global sebesar $ 66.3bn tahun 2009, naik 12% pada tahun sebelumnya.

Amerika Serikat memiliki bank yang paling di dunia dalam hal lembaga (7.085 pada akhir tahun 2008) dan mungkin cabang (82.000) . Ini adalah indikator dari geografi dan struktur peraturan dari Amerika Serikat,. Menghasilkan besar jumlah lembaga kecil menengah dalam sistem perbankan. Pada November 2009 atas China 4 bank memiliki lebih dari 67.000 cabang (ICBC: 18000 +, Dewan Komisaris: 12000 +, CCB: 13000 +, ABC: 24000 +) dengan 140 bank tambahan yang lebih kecil dengan jumlah belum ditentukan cabang. Jepang memiliki 129 cabang bank dan 12.000. Pada tahun 2004, Jerman, Perancis, dan Italia masing-masing memiliki lebih dari 30.000 cabang-lebih dari dua kali lipat dari 15.000 cabang di Inggris.

 

Peraturan Perbankan
Saat ini di sebagian besar wilayah hukum bank komersial diatur oleh badan pemerintah dan membutuhkan bank khusus lisensi untuk beroperasi.

Biasanya definisi bisnis perbankan untuk kepentingan pengaturan diperluas untuk memasukkan penerimaan dari deposito, bahkan jika mereka tidak akan dibayarkan ke pelanggan agar-walaupun pinjaman uang, dengan sendirinya, pada umumnya tidak termasuk dalam definisi tersebut.

Tidak seperti industri diatur paling lainnya, regulator biasanya juga aktif di pasar, karena baik bank sentral secara umum atau pribadi diatur. Bank-bank sentral juga biasanya memiliki sebuah monopoli pada bisnis penerbitan uang kertas. Namun, di beberapa negara ini tidak terjadi. Di Inggris, misalnya, Otoritas Jasa Keuangan lisensi bank, dan beberapa bank umum (seperti Bank of Scotland) mengeluarkan uang kertas mereka sendiri selain yang dikeluarkan oleh Bank of England, bank sentral pemerintah Inggris.

Perbankan hukum didasarkan pada analisis kontraktual hubungan antara bank (didefinisikan di atas) dan pelanggan didefinisikan sebagai entitas yang bank setuju untuk melakukan account.
Hukum menyiratkan hak dan kewajiban dalam hubungan sebagai berikut:

1. Saldo rekening bank adalah posisi keuangan antara bank dan nasabah: ketika account dalam kredit, bank berutang saldo kepada pelanggan; ketika account tekor, pelanggan berhutang saldo ke bank.

2. Bank setuju untuk membayar cek pelanggan sampai dengan jumlah yang berdiri kredit dari rekening nasabah, ditambah batas cerukan setuju.

3. Bank tidak dapat membayar dari rekening nasabah tanpa mandat dari pelanggan, misalnya cek ditarik oleh pelanggan.

4. Bank setuju untuk segera mengumpulkan cek disetor ke rekening nasabah sebagai agen pelanggan, dan untuk kredit dana ke rekening pelanggan.

5. Bank memiliki hak untuk menggabungkan rekening nasabah, karena masing-masing account hanya sebuah aspek hubungan kredit yang sama.

6. Bank memiliki hak gadai di cek disetor ke rekening nasabah, apabila pelanggan berhutang budi kepada bank.

7. Bank tidak harus mengungkapkan rincian transaksi melalui account pelanggan kecuali persetujuan pelanggan, ada tugas publik untuk mengungkapkan, kepentingan bank memerlukannya, atau hukum menuntut hal itu.

8. Bank tidak harus menutup rekening nasabah tanpa pemberitahuan yang wajar, karena cek yang beredar dalam kegiatan usaha normal selama beberapa hari.

Istilah-istilah kontrak tersirat dapat dimodifikasi oleh perjanjian mengungkapkan antara nasabah dan bank. Undang-undang dan peraturan yang berlaku dalam yurisdiksi tertentu juga dapat memodifikasi persyaratan di atas dan / atau menciptakan hak baru, kewajiban atau keterbatasan yang relevan dengan hubungan bank-nasabah.
Beberapa jenis lembaga keuangan, seperti building societies dan credit unions, mungkin sebagian atau seluruhnya dibebaskan dari persyaratan bank lisensi, dan karena itu diatur dalam peraturan terpisah.

Persyaratan untuk masalah lisensi bank bervariasi antara yurisdiksi tetapi biasanya meliputi:
1. Minimum modal
2. Rasio modal minimum
3. ‘Fit and Proper’ persyaratan untuk pengendali bank, pemilik, direktur, atau pejabat senior
4. Persetujuan rencana bisnis bank sebagai cukup bijaksana dan masuk akal.

Jenis-jenis bank

Kegiatan Bank ‘dapat dibagi menjadi perbankan ritel, berhubungan langsung dengan individu dan usaha kecil, perbankan bisnis, memberikan layanan kepada bisnis pasar menengah, perusahaan perbankan, diarahkan pada badan usaha besar; perbankan swasta, menyediakan layanan wealth management untuk individu berpenghasilan tinggi dan keluarga, dan perbankan investasi, yang berkaitan dengan kegiatan di pasar keuangan. Sebagian besar bank adalah keuntungan-keputusan, perusahaan swasta. Namun, beberapa dimiliki oleh pemerintah, atau organisasi nirlaba.

Jenis-jenis bank ritel
Bank Nasional Republik, Salt Lake City 1908
ATM Al-Rajhi Bank
Tembaga Nasional Bank, Salt Lake City 1911
* Bank Umum: istilah yang digunakan untuk sebuah bank yang normal untuk membedakannya dari bank investasi. Setelah Depresi Besar, Kongres AS diperlukan bahwa bank hanya melakukan kegiatan perbankan, sedangkan bank investasi terbatas pada kegiatan pasar modal. Karena kedua tidak lagi harus berada di bawah kepemilikan terpisah, beberapa menggunakan “bank komersial” untuk merujuk kepada sebuah bank atau sebuah divisi dari bank yang sebagian besar berhubungan dengan simpanan dan pinjaman dari perusahaan atau bisnis besar.
* Komunitas bank: lembaga keuangan lokal dioperasikan yang memberdayakan karyawan untuk membuat keputusan-keputusan lokal untuk melayani pelanggan mereka dan para mitra.
* Pengembangan masyarakat bank: bank diatur yang menyediakan jasa keuangan dan kredit ke pasar kurang terlayani atau populasi.
* Kredit serikat: tidak-untuk koperasi-keuntungan yang dimiliki oleh nasabah dan sering menawarkan tarif yang lebih menguntungkan daripada bank untuk-keuntungan. Biasanya, keanggotaan terbatas pada karyawan perusahaan tertentu, penduduk lingkungan yang ditetapkan, anggota serikat buruh tertentu atau organisasi keagamaan, dan keluarga langsung mereka.
* Postal bank tabungan: tabungan bank yang terkait dengan sistem pos nasional.
* Swasta bank: bank yang mengelola aset individu prima. Secara historis minimal USD 1 juta telah diminta untuk membuka rekening, namun, selama tahun terakhir banyak bank-bank swasta telah menurunkan rintangan masuk mereka untuk USD 250.000 bagi investor swasta. [Rujukan?]
* Offshore bank: bank yang terletak di yurisdiksi dengan perpajakan rendah dan regulasi. Banyak bank luar negeri pada dasarnya bank swasta.
* Tabungan bank: di Eropa, bank tabungan mengambil akar mereka dalam 19 atau kadang-kadang bahkan di abad ke-18. Tujuan asli mereka adalah untuk menyediakan mudah diakses produk tabungan untuk semua strata populasi. Di beberapa negara, tabungan bank diciptakan atas inisiatif masyarakat; pada orang lain, individu sosial berkomitmen menciptakan yayasan untuk menempatkan infrastruktur yang dibutuhkan. Saat ini, Eropa tabungan bank telah terus fokus mereka pada perbankan ritel: pembayaran, produk tabungan, kredit dan asuransi bagi individu atau usaha kecil dan menengah. Selain itu fokus ritel, mereka juga berbeda dari bank komersial oleh jaringan distribusi luas desentralisasi mereka, memberikan lokal dan regional penjangkauan-dan dengan pendekatan mereka bertanggung jawab secara sosial untuk bisnis dan masyarakat.
* Masyarakat Bangunan dan Landesbanks: lembaga yang melakukan kegiatan bank ritel.
* Bank Etika: bank yang mengutamakan transparansi dari semua operasi dan membuat hanya apa yang mereka anggap sebagai investasi sosial-bertanggung jawab.
* Sebuah Direct atau bank internet-Hanya adalah operasi perbankan tanpa cabang bank fisik, dipahami dan dilaksanakan sepenuhnya dengan komputer jaringan.

Jenis-jenis Bank

Berikut di bawah ini adalah macam-macam dan jenis-jenis bank yang ada di Indonesia beserta arti definisi / pengertian masing-masing bank.

1. Bank Sentral

Bank sentral adalah bank yang didirikan berdasarkan Undang-undang nomor 13 tahun 1968 yang memiliki tugas untuk mengatur peredaran uang, mengatur pengerahan dana-dana, mengatur perbankan, mengatur perkreditan, menjaga stabilitas mata uang, mengajukan pencetakan / penambahan mata uang rupiah dan lain sebagainya. Bank sentral hanya ada satu sebagai pusat dari seluruh bank yang ada di Indonesia.

2. Bank Umum

Bank umum adalah lembaga keuangan uang menawarkan berbagai layanan produk dan jasa kepada masyarakat dengan fungsi seperti menghimpun dana secara langsung dari masyarakat dalam berbagai bentuk, memberi kredit pinjaman kepada masyarakat yang membutuhkan, jual beli valuta asing / valas, menjual jasa asuransi, jasa giro, jasa cek, menerima penitipan barang berharga, dan lain sebagainya.

3. Bank Perkreditan Rakyat / BPR

Bank perkreditan rakyat adalah bank penunjang yang memiliki keterbatasan wilayah operasional dan dana yang dimiliki dengan layanan yang terbatas pula seperti memberikan kridit pinjaman dengan jumlah yang terbatas, menerima simpanan masyarakat umum, menyediakan pembiayaan dengan prinsip bagi hasil, penempatan dana dalam sbi / sertifikat bank indonesia, deposito berjangka, sertifikat / surat berharga, tabungan, dan lain sebagainya.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s